October 19, 2021

kalpostonline.com

Edukatif & Berintegritas

AS Ingin Hak Eksklusif Vaksin Corona, Trump Tawarkan Satu Miliar Dollar

BERLIN, KALPOSTONLINE | Menteri luar negeri Jerman, mengatakan hak paten penelitian vaksin coronavirus tidak untuk dijual. Hal itu menyusul laporan Donald Trump yang ingin AS membeli hak eksklusif vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan biotek Jerman.

Komentar, yang dibuat saat wawancara dengan media group Funke, datang saat para ilmuwan berlomba mengembangkan vaksin melawan virus korona mematikan yang telah menewaskan sekitar 6 ribu orang, sebagaimana jutaan orang berada dalam wilayah lockdown dan menghancurkan pasar global.

“Peneliti Jerman memainkan peran utama dalam pengembangan obat dan vaksin dan kami tidak bisa membiarkan orang lain mendapatkan hasil eksklusif,” kata Heiko Maas kepada Funke seperti dikutip TheJakartaPost, Minggu, 16 Maret 2020.

Mengutip sumber-sumber yang dekat dengan pemerintah Jerman, media Die Welt sebelumnya melaporkan bahwa Trump telah menawarkan “satu miliar dolar” untuk mengamankan penelitian vaksin oleh perusahaan bioteknologi Jerman CureVac agar “hanya untuk Amerika Serikat”.
“Jerman tidak untuk dijual,” menteri ekonomi Peter Altmaier mengatakan kepada stasiun ARD TV pada hari Minggu, yang bereaksi terhadap laporan tersebut.

Pada konferensi pers, Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer diminta untuk mengkonfirmasi upaya pengadilan perusahaan Jerman.

“Saya hanya dapat mengatakan bahwa saya telah mendengar beberapa kali hari ini dari pejabat pemerintah hari ini bahwa ini adalah masalahnya, dan kami akan membahasnya di komite krisis besok,” katanya.

CureVac mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu, bahwa pihaknya “tidak mengomentari spekulasi dan menolak tuduhan tentang penawaran untuk akuisisi perusahaan atau teknologinya”.

Memicu Kemarahan Berlin

“Kerja sama internasional penting sekarang, bukan kepentingan nasional,” kata Erwin Rueddel, seorang anggota parlemen konservatif di Komisi Kesehatan parlemen Jerman.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada AFP, Minggu, bahwa laporan itu “dimainkan terlalu liar”.

“Pemerintah AS telah berbicara dengan banyak (lebih dari 25) perusahaan yang mengklaim dapat membantu dengan vaksin. Sebagian besar perusahaan ini telah menerima dana awal dari investor AS.”

Pejabat itu juga membantah bahwa AS berupaya menguasai vaksin untuk negaranya sendiri.

“Kami akan terus berbicara dengan perusahaan mana pun yang mengklaim dapat membantu. Dan solusi apa pun yang ditemukan akan dibagikan kepada dunia.”

CureVac, didirikan pada tahun 2000, berbasis di negara bagian Thuringia Jerman, dan memiliki kantor lain di Frankfurt dan Boston. Perusahaan ini mengenalkan dirinya sebagai spesialisasi dalam “pengembangan perawatan terhadap kanker, terapi berbasis antibodi, pengobatan penyakit langka dan vaksin profilaksis”.

Laboratorium saat ini bekerja bersama-sama dengan Institut Paul-Ehrlich, yang terkait dengan kementerian kesehatan Jerman. Pekan lalu, perusahaan secara misterius mengumumkan CEO Daniel Menichella telah diganti oleh Ingmar Hoerr, hanya beberapa minggu setelah Menichella bertemu dengan Trump, wakil presidennya Mike Pence dan perwakilan perusahaan farmasi di Washington.

“Kami sangat yakin bahwa kami akan dapat mengembangkan calon vaksin yang kuat dalam beberapa bulan,” kata CureVac mengutip Menichella di situs webnya sesaat setelah kunjungan.

Pada hari Minggu, investor CureVac mengatakan bahwa mereka tidak akan menjual vaksin ke satu negara.

“Jika kita berhasil mengembangkan vaksin yang efektif, maka itu akan membantu dan melindungi orang di seluruh dunia,” kata Dietmar Hopp, kepala investor utama Dievini Hopp Biotech Holding, dalam sebuah pernyataan.

Menteri Ekonomi Altmaier menilai pernyataan itu, sebagai “keputusan fantastis”. Dia juga menunjukkan bahwa pemerintah memiliki kekuatan untuk meneliti pengambilalihan asing, dengan mengatakan bahwa “di mana infrastruktur penting dan menyangkut kepentingan nasional dan Eropa, kita akan mengambil tindakan jika harus.” (RED)

Silakan Dibagikan

Tinggalkan Balasan

%d bloggers like this: