June 13, 2021

kalpostonline.com

Edukatif & Berintegritas

Warga Sambutan Buang Orok Bayi di Belakang Indekos

SAMARINDA, KALPOSTONLINE | Warga Jalan Sultan Sulaiman Pelita V RT 19 Kecamatan Sambutan, Samarinda, Kalimantan Timur, dibikin geger dengan temuan orok tergeletak di tanah belakang indekos. Polisi gerak cepat dengan meminta keterangan sang ibu yang mengaku keguguran.

Orok itu ditemukan tergeletak di atas kain kaos di bawah pohon besar, tidak jauh di belakang bangunan indekos. Diperkirakan, orok itu belum lama diletakkan di lokasi penemuan.

“Ada galian tanah sedalam kurang lebih 30 sentimeter. Ada juga ditemukan parang, diduga untuk menggali tanah,” kata salah seorang relawan, Udi Rahman, seperti dilansir merdeka.com, Senin (14/10).

Udi menerangkan, orok itu kemudian dibawa tim relawan bersama kepolisian, ke kamar jenazah RSUD AW Syachranie Samarinda. “Orok itu diduga mau dikubur di galian tanah itu. Parangnya sudah diamankan kepolisian,” ujar Udi.

“Kalau usia oroknya, dari perkiraan medis di rumah sakit tadi, sekitar 3 bulan. Ukurannya memang masih kecil kok,” tambah Udi.

Kanit Reskrim Polsek Samarinda Kota Ipda Abdillah Dalimunthe menerangkan, tim Reskrim bergerak cepat, dan berhasil mengamankan ibu dari orok itu, Devita Yuliastuti (25), warga setempat.

“Suaminya (Devita) kerja kapal di Papua. Pas dia sakit perut hari Minggu (13/10) sore, kemudian mendadak melahirkan orok itu di kamar mandi, keguguran. Itu baru pengakuannya, yang jelasa masih kita dalami, apakah benar seperti itu,” kata Dalimunthe.

Dalimunthe menerangkan, setelah orok keluar, di waktu yang sama, orok itu hendak dikuburkan oleh Devita. Namun niatan menguburkan batal, dan orok dibiarkan begitu saja.(RED)

Silakan Dibagikan

Tinggalkan Balasan

%d bloggers like this: